Home HUKUM Kasus Pelumuran Kotoran Manusia Pada Petugas : Polrestabes Surabaya Periksa 6 Orang Saksi

Kasus Pelumuran Kotoran Manusia Pada Petugas : Polrestabes Surabaya Periksa 6 Orang Saksi

by Fatur Rohman
0 comment

SURABAYA I MATAHATI.NEWS – Polrestabes Surabaya tengah sigap menangani kasus pelumuran kotoran manusia kepada petugas yang akan mengevakuasi pasien di Rusun Bandarejo Surabaya.

Hasilnya, Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Sudamiran sudah memeriksa 6 orang sebagai saksi. Selain itu terlapor juga sudah diperiksa oleh polisi.

“Semuanya masih saksi semua, dimana 4 korban itu, tiga dari pegawai puskesmas, dan satunya tenaga kesehatan dokter, kemudian 2 lagi, terlapor sudah diperiksa,” ujar Sudamiran, saat ditemui di Mapolrestabes Surabaya, Senin (5/10/2020).

Dalam pemeriksaan 6 orang ini, kepolisian menemukan fakta sementara, bahwa terlapor saat melumuri tiga petugas, tersulut emosinya melihat suaminya yang sedang sakit.

“Untuk sementara hasil pemeriksaannya hanya emosi saja, suaminya dalam keadaan sakit, kemudian situasi lainnya membuat terlapor ini menjadi emosi dan melakukan hal-hal yang tidak sepatutnya,” katanya.

Menurut Sudamiran, apa yang dilakukan oleh terlapor pada para petugas yang mengevakuasi suaminya, tidak direncanakan sebelumnya. “Spontan, tidak direncanakan,” ujarnya.

Selain itu, dari ke enam orang yang diperiksa, juga sudah dilakukan tes swab. Saat ini, pihak kepolisian akan melakukan gelar perkara, terhadap kasus pelumuran kotoran, pada petugas yang saat itu menggunakan Hazmat.

Dalam kasus ini, kepolisian menerapkan pasal berlapis, pada terlapor. “Pasal kita terapkan ada tiga lapis, pasal 14 UU 4 tahun 1984 soal penularan wabah, kemudian 212 yaitu melawan petugas, yang ketiga itu pasal 335 KUHP yaitu perbuatan tak menyenangkan. Maksimum itu per pasalnya satu tahun lebih, khusus 335 2 tahun,” ujarnya. (fatur)

Related Articles

Dari Santri Untuk Indonesia

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More